Musim Apa?

Aku sudah merencanakan acara untuk kemarin. Tekad bulat. Pergi ke cafe (catat: cafe lokal alakadarnya hihi….) yang menyediakan akses internet gratis. Terbayang, dengan modal segelas coklat hangat, aku bisa asyik sepuasnya membuka blogku, blogwalking, nulis komen dan sekedar membuka Facebook. Tak perlu nulis status kalau memang nggak ada yang perlu ditulis…daripada maksa… cukup jadi pengamat dan mengomentari status teman seperlunya. Mantap to?

OK, bangun pagi dengan ceria, menyapu lantai yang kubenci itu. Lalu sarapan dan mandi. Nggak nyangka, mulailah awal dari penderitaan panjang seharian kemarin.

Anyang-anyangen, Sodara-sodara….

Itu yang menyerangku. Ternyata, the real anyang-anyangen is terrible!!!!!!! *jerit pilu dan histeris*

Sebentar-sebentar, bolak-balik ke toilet. Sampai disana yang diantarkan cuma seuprit..padahal, ancemannya dahsyat nian! Serasa seember di dalam perut. Udah segitunya terbirit-birit, wealahhh…..menipu!!  Huuuuuughhh….

Maap..maap…sodara…

Hal ini mngkin memang agak “saru” dibicarakan. Jadi bagi yang tak nyaman membaca postingan ini, silakan berhenti membaca..

Dulu, aku pernah “merasa” anyang-anyangen. Sebentar-sebentar ke toilet. Tapi ya gitu aja…no problemo…Kalau ada teman yang hiruk pikuk meringis-ringis mengeluh anyang-anyangen, yang nggak enak lah, yang repot lah, aku hanya membatin, “Please deh, gak usah berlebihan gituuu….”.

Nana…., sukuuuurrr……rasain luwh…


Aku merasakannya sendiri sekarang. Menyiksa betul…aku jadi tau bagaimana tak nyamannya kondisi yang dulu kuanggap “enteng”.

Batal sudah rencana ke cafe……..Sirna pula bayangan berselancar di dunia maya.

Ternyata, sodara, yang kurasakan dulu itu hanya anyang-anyangen boongan….

Yang kemarin,  huhuhu…menyiksa amat sangat……..perih, sebah, panas, kaku di perut, rasanya selalu ingin buang air kecil….tak nyaman……..entah sudah berapa belas kali aku bolak balik ke toilet.

Aku sempat takut, waduhhh…jangan-jangan infeksi saluran kencing kayak temanku? Oh no…no..no…

Aku segera menghubungi terapis herbal-ku. Katanya, ini pengaruh panas dalam dan kelelahan. Jadi, sembuhkan dulu panas dalamnya. Dia menyarankan agar aku minum ramuan khusus untuk mengobati panas dalam. Pahit! Pahit…

Keharusan: minum banyak air putih. Lalu sebaiknya, minum air rebusan labu kuning. Labunya boleh juga dimakan, atau di jus plus madu. Makanlah sepotong pepaya tiap hari atau makan buah lain. Lalu, hindari gorengan dan segala makanan yang bersifat panas.

(Jadi ingat week end kemarin, perjalanan jauh yang kami tempuh hingga sampai dirumah Selasa pagi jam 4.30, dan betapa kalapnya kami makan sate dan daging masak kecap, setelah itu, gulai kepala ikan yang bersantan kental plus sate ikan, dan….ini dia…tak makan sayur dan buah!)

Beuuh…

Tak lupa, aku SMS sahabatku, Kris. Ternyata dia juga pernah mengalaminya, biasanya karena kecapekan. Sarannya, banyak-banyaklah minum air putih hangat dan istirahat.

Ternyata, di sekitar komplekku, ada dua orang lagi yang juga anyang-anyangen. Konon, suhu yang panas menyengat di siang hari lalu tiba-tiba berubah sangat dingin yang menjadi penyebabnya.

Jadi, lengkap sudah penyebab anyang-anyangen-ku….

Di daerahku sekarang sedang musim duren, semangka dan timun suri. walahh…lha kok di komplek ini malah musim anyang-ayangen???? Nggak elit dehhh……

Sodara pernah mengalami anyang-anyangen? Ada kiat jitu menyembuhkannya? Oh, please……..

About nanaharmanto

menulis dengan hati....
This entry was posted in Curhat tak penting and tagged , , , . Bookmark the permalink.

31 Responses to Musim Apa?

  1. nh18 says:

    Anyang – anyangen ?
    hmmm
    tak ada yang lebih mujarab selain …
    berdiri – duduk …
    didekat toilet …
    supaya ndak jauh-jauh jalannya …

    hehehe

  2. nh18 says:

    And Yess …

    Pertama !!!

    (sambil ngelirik si Bro )

  3. albertobroneo says:

    aku pernah juga.. tdk enak nian rasanya..

    btw anyang-anyangen bahasa indonesia or jawa ya?

    bahasa indonesianya apa?

  4. Ikkyu_san says:

    Aku dulu sering begitu, dan ada obatnya di sini. Semacam antibiotik yang dijual bebas. Memang minum air yang banyak bisa mengurangi, tapi kalau bisa pergi ke dokter saja, kalau sudah sampai taraf sakit begitu.

    Juga ngga boleh nahan kencing…

    EM

    • nanaharmanto says:

      aku baru sekali ini ngalamin yg “beneran”.. tapi ramuan herbal ampuh juga..aku sekarang lagi mengurangi obat kimia Mbak..tapi nggak berarti anti lho…

  5. Kartiko says:

    Tips yang pernah kucoba, oleskan balsem didaerah sekitar tulang ekor (burit), ke atas. Beberapa kali terasa cukup membantu.

  6. vizon says:

    aku pernah mengalaminya, tapi sama sekali tidak punya tips, selain berdiam diri di rumah dan tidak jauh-jauh dari kamar mandi, hehehe…😀

    sekarang udah baikan tho?

  7. krismariana says:

    Na, aku ndak usah panjang2 ngasih tips ya? wong sudah mbok tulis sendiri di postinganmu kali ini hehehe. Piye, wis mari to?

  8. sewaktu aku kecil sering anyang2an, hihihi kata Eyangku diiket aja jempol kaki kananmu pake ijuk, ben ndang mari..setelah tak jajal bener lho ampuh..hihihi (namanya jg anak kecil gampang disugesti)

    setelah gede trus dewasa…rasanya penyakit itu (mudah-mudahan) tak pernah kambuh lagi.

    • nanaharmanto says:

      oke…*nyabutin sapu ijuk buat cadangan sewaktu-waktu kumat*

      eh, nggak mau kumat lagi ding….no ..no..no..nggak enak blas…
      thanks tipsnya ya?🙂

  9. p u a k™ says:

    aku juga pernah ngalamin itu mbak.. ya, obatnya emang banyak minum akibat terlalu banyak duduk.
    Aku mungkin terlalu banyak facebooking sambil duduk kali yaa… (hihihi..masak sambil jongkok..) :p

  10. DV says:

    Oh saya sering dengar namamu, tapi kueling-eling kok angel… jebul setelah kelingan kamu itu temennya Kris🙂

    Btw, tips mencegah anyang-anyangen kalau saya jempolnya dikareti nanti rak sembuh🙂
    Tips lainnya (yang di atas menurut kepercayaan simbah2 saya dulu) minum air putih banyak2 bagi saya mbikin anyang2an hilang dan ginjal pun lebih sehat.

    Salam kenal! Thanks sudah mampir dan berkomentar!

  11. Ade says:

    anyeng2an emang ga enak banget.. udah kebelet dan rasanya sakiit eh yang keluar cuman dikit.. ga sebanding deh pengorbanannya..

  12. Disini musim puasa mbak😀 huahahaha – semua juga tahu ya mbak😉

    Gue gak ada pengalaman anyang2an mbak…
    Gak ngerti jadinya…
    Tapi ya itulah, mungkin makan yang gila2an itu (kebayang enaknya sate:P) dikurangin dikit kalo lagi kelelahan ya mbak..
    Memperburuk keadaan fisik hehehe

  13. Emak Bawel says:

    Woii..ati2 kalau anyang2en sampai sakit, kalau sehari nggak sembuh mesti ke dokter.(Biasanya dikasih antibiotik, sih..).
    Tapi ternyata, menurut nenek moyang orang Jerman (secara yang ngajarin Oma-oma), anyang2en bisa disembuhkan (diredakan) dengan minum teh Kräuter (teh dari berbagai macam tumbuhan). Ntar takbawain (moga2 gak lupa).

  14. Fanny says:

    Masih anyang2an na?? Harusnya sudah sembuh donk yaa..
    Just sharing sesama penderita anyang2an( halaah!)
    Cara tradisional bgt ya cari tukang urut yg bs ‘naikin perut’ kita.. Biasanya tukang urut yg pinter ngerti kok.. Sering2 naikin kaki lebih tinggi dr pantat..(posisi tiduran dengan kaki bersandar ke dinding, pantat diganjel bantal 2 lapis min 15 mnt 2x sehari) dan yg paling penting ga boleh sering2 jongkok.. Disarankan pake toilet duduk saja.. Jangan sering2 naik tangga, kalau duduk hentakkan pantat pelan2 dan jgn grusak grusuk.. Jaga fisik dan ga boleh kecapean..
    Itu berpengaruh seandainya mau hamil dan ketika hamil lho..
    Anyang2an jg susah bikin hamil(katanya lho..), trus ketika sudah hamil bs jd mudah keguguran atau persalinan prematur (hii.. Amit2 deeh!)
    Mudah2an sarannya berguna ya..
    Sesama penderita anyang2an kan harus berbagi, hehee

    • nanaharmanto says:

      Udah sembuh, kok..waktu itu cuma 2-3 hari…
      thanks tips-nya ya…
      thanks juga udah mau baca tulisan ini…hehe 🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s