Bu RT

Beberapa waktu yang lalu saat masih tinggal di Jakarta, untuk suatu keperluan penting, aku diharuskan  memiliki KTP DKI.

Karena mepetnya waktu, tak mungkin aku pulang untuk mengurus surat pindah dari daerah asalku, lalu mengurus persyaratan untuk masuk sebagai warga DKI.  Nggak sempat, dehh..

Setelah beberapa tahun di Jakarta, baru kali itulah aku mengurus KTP DKI karena memang aku tak pernah ingin pindah dari daerah asalku.

Kemudian, aku pun curhat pada Bu Haji,- ibu kosku,  sambil cari-cari info bagaimana mendapat KTP DKI secara cepat. Kalau perlu yang murah, hihihi…


Dengan logat Betawinya yang kental,  Bu Haji memberitahuku bahwa anak laki-lakinya,  yang tinggal di situ juga, bekerja di kelurahan, sehingga banyak orang meminta jasanya mengurus pembuatan KTP baru atau memperpanjang masa berlaku KTP.

Aku pun menemui anak Bu Haji. Singkatnya, dia sanggup membantu mengurus KTP baruku lewat “jalan belakang”. Maksudnya, tetap harus ada pengantar dari RT dan RW setempat, meskipun tanpa surat keterangan pindah dari tempat asalku.

Asyikk…

Jadi, suatu sore, aku sempatkan untuk bertemu dengan Pak RT, diantarkan oleh Bu Haji. Bu Haji hanya mengantarku sampai depan rumah Pak RT lalu meninggalkanku.

Kuketuk pintu dengan sopan, lalu keluarlah seorang ibu tanpa make up, berbadan “sehat”, berdaster  gombrong warna cerah. Dia mempersilahkanku duduk. Kusampaikan maksud kedatanganku. Agak risih aku dipandangi begitu rupa. Dari ujung kepala hingga kaki. Katanya, Pak RT sebentar lagi pulang. Jadi aku menunggu di teras. Ibu itu masuk ke dalam.

****

Tak berapa lama, Pak RT datang. Aku berdiri dengan sopan, lalu mengulurkan tangan, menjabat tangannya. Kusampaikan maksudku. Lalu Pak RT masuk ke dalam rumah. Mungkin kupingku salah dengar. Sepertinya kudengar kasak kusuk tertahan, nada membela diri dan/atau juga “ngayem-ayemi”.

Pak RT keluar lagi, memberiku sebuah blanko kosong, duduk di kursi di depanku, lalu “mewawancaraiku”- tinggal di mana, asal dari mana, kerja di mana bla..bla..bla…. aku menjawab semua pertanyaan wajib setiap ketua RT itu sambil mengisikan data pribadiku pada blanko. Sesekali Pak RT mencuri-curi melirik ke dalam rumah.

Bu RT keluar lagi, berbedak putih tebal, bergincu merah terang meling-meling. Bajunya pun telah berganti selayaknya hendak bepergian atau kondangan. Dia membawa segelas air putih untukku. Duduk dia merapat dekat Pak RT, ikut menemani kami ngobrol.

Agak aneh menurutku melihat sikap Bu RT yang seakan posesif itu pada suaminya.

Mendadak, Pak RT menjadi agak rikuh.

Gimana Pak, dengan tanda tangan Pak RW? Rumahnya di mana ya?”, tanyaku.

“Oh, gampang itu. Biar nanti saya urus. Kebeneran saya juga perlu ketemu Pak RW ntar malem…”.

Kusangka Bu RT hendak bepergian. Tapi tak nampak tanda-tanda ia akan pergi.

Saat aku berpamitan, kuulurkan tangan pada Pak RT.

“Terima kasih, Pak RT, maaf nih, udah ngrepotin, saya pamit dulu”.

“Oh, eh, iye”, Pak RT cepat mengatupkan kedua telapak tangannya di depan dada.

Aku paham. Tak boleh bersentuhan dengan yang bukan muhrimnya.

Sekilas kulihat Bu RT melirik Pak RT dengan agak sewot. Gincu merahnya tak tersenyum.

Aku heran. Lha wong tadi salaman kok….

Lalu kusalami Bu RT.Tersenyum ia membalas jabatanku. Kembali matanya “menilaiku” dari atas ke bawah.

Mungkin aku GR. Aku merasa punggungku diawasi hingga berbelok di ujung gang.

****

Sampai di kos, Bu Haji sudah menungguku. Tesenyum-senyum.

Gimane, ude beres? Ketemu Pak RT-nye?”.

“Iya, udah, Bu Haji”, jawabku.

Gimane Bu RT?”, masih senyum-senyum.

“Maksud Bu Haji…?”.

Yee…die dandan kagak, gituh…?”.

“Hmmm…iya sih,  kenapa Bu Haji?”.

Ye, gituh, orangnye pan cemburuan ame lakinyekagak bole lakinye liat perempuan laen…”.

“Oooo…..”, pasti mukaku do’ol.


“Terus, emang kenapa dia arus dandan segala gitu?”, tanyaku bego.

Abis Neng pan cakep. Kagak mau kesaing kali die..”.

“…??….”

Haaa?! Aku dibilang cakep. Widiiihh….cakep dari Hongkong?

Gimana aku nggak takjub. Secara, aku baru pulang dari sekolah, lanjut memberi les privat. Sampai kos jam 6 sore, tanpa mandi, tanpa ganti baju, langsung ke rumah Pak RT. Mukaku berminyak, kucel, kecapekan, belum mandi, bau keringet, rambut tak disisir…lipstik udah ilang entah sejak kapan, nggak banget deh pokoknya, suntuk abiss!!

Eeh?? Maseh dibilang cakep? Di-jeles-in pula?

Ada yang sakit mata rupanya.

****

Dua hari kemudian.

Tok…tok..tok…

Pintu kamarku diketuk. Kubuka pintu. Seorang perempuan berdiri di depan pintu. Aku heran, tak mengenalnya. Jangan-jangan mau minta sumbangan nih, pikirku.

Wuuhh…bedak putih tebal dan gincu merah meling-meling itu serta merta mengingatkanku.

Enih, Neng…surat pengantarnye ude jadi…”.

“Oh, iya, Bu RT, terima kasih banyak”.

Iye, eee…enih, Pak RT kagak bisa nganter sendiri di mari”.      *ya iyalahhhh…*

Nggak pa-pa, Bu, malah saya yang arusnya datang ambil sendiri. Ini malah saya ngrepotin Bu RT”, kataku basa-basi.

“Ah, timbang gini doang, ntuh ude kuwajiban RT, Neng…”

Ah, iya deh, aku jengah sendiri. Sebab Bu RT dalam waktu yang sesingkat-singkatnya itu, telah melototin mencuri lihat isi kamarku, lalu aku, dari rambut, dada, dengkul, hingga ke ujung kaki…

****

Ah, tentunya Bu RT Anda nggak model begini kan? Ya kan?

About nanaharmanto

menulis dengan hati....
This entry was posted in Intermezo and tagged , , , , , . Bookmark the permalink.

15 Responses to Bu RT

  1. krismariana says:

    Hahaha! Dicemburui Bu RT? Ealah… Ono2 wae.

    Pak dan Bu RT-ku sekarang ini emang biasa banget. Tapi mata duitan pol! Dan Bu RT selalu pengen tahu apa yang sedang kutenteng di dalam tas kresek jika ia melihatku pulang dari pasar. Uh, menyebalkan.

    • nanaharmanto says:

      Hahahaha…aku juga pernah gitu, Nik..they are so curious about us…
      apa yang kita bawa, apa yang kita punya di kamar kos…doh…

      Kadang-kadang kalau ada temen cowok datang, mereka udah curigaan gituh…

      Mending kalo mau ketemuan dgn pacar, aku lebih nyaman ke kos pacarku aja dulu hihi..*curcol

    • nh18 says:

      Ah masak sih …
      itu kan hanya perasaan dik Kris saja …

      Hahahaha

  2. Ikkyu_san says:

    hahahhaha
    udah kamu dan kris pindah aja ke RT ku di jakarta…

    Bapak RT nya baik tapi…. suka lupaan, jadi kalo ada urusan mending sering-sering ditelpon.

    Bu RTnya baik banget loh ..ngga judes, malah ngga peduli mau sapa yang dateng, cewe atau cowo…
    Dan ngga akan dandan bergincu gitu, wong mau diajak pesta aja, aku yang musti pakein gincu (ah jadi teringat hari itu)

    haiyah jadi banggain orang tua sendiri hihihi

    EM

  3. septarius says:

    sifat orang memang macem2 mbak..
    dengan perbedaan itu dunia jadi lebih berwarna dan lebih indah tentunya..

    • nanaharmanto says:

      hai, salam kenal ya…
      bener…yang beda itu emang jadi warna warni dunia. meski ada yang warna yang burem..hehe…

  4. nh18 says:

    HUahahaha …
    Rupanya kedatangan ibu RT itu untuk menyelikidi kamar kos si Nana nih …

    Mmmm …
    Ibu RT ditempat saya ?
    Ya biasa-biasa saja tuh …

    Salam saya dimarih …

  5. tutinonka says:

    Saya kok jadi ingat tokoh Bu RT dalam sinetron “Suami-Suami Takut Istri” di Transteve. Dulu suka nonton, tapi sekarang sudah bosan …😦

    • nanaharmanto says:

      Dulu awal-awal SSTI saya juga nonton, tapi lama-lama sebel banget karena ceritanya begitu-begitu aja.
      menurut saya nggak mendidik banget. Daripada saya mangkel sendiri, dan tak terhibur, lebih baik nonton yang lain deh… 🙂

  6. albertobroneo says:

    btw KTP-nya jd kan? gw dulu di jkt 6 th, tp yg 5 th tdk punya KTP he.he..he..

  7. AFDHAL says:

    huaahahhaha
    BU RT Pancennn TOP
    penyanyang Suami dan Warganye🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s