Intimates

Judul sebenarnya adalah pakaian dalam wanita..ups…

Kali ini posting yang ikutan-ikutan Om NH, yaitu mengamati kebiasaan atau perilaku orang-orang tertentu  dalam suasana tertentu.

Nah, kali ini, aku tergelitik untuk menuliskan perilaku beberapa pria yang tengah menunggu pasangan mereka memilih pakaian dalam wanita.

Beberapa kali kuamati, perilaku para pria ini saat aku berbelanja atau melewati bagian pakaian dalam wanita di mall. Yeah, hitung-hitung cuci mata liat yang seger dan kemriyuk..hihi… *dipentung.

Sepanjang pengamatanku, juarang banget ada pria yang mau masuk di area ini. Hampir nggak ada malah….  nggak ada cowok yang rela tahan lama-lama berada di antara gantungan bra aneka warna dan gunungan CD ini, mungkin mereka malu pada mbak-mbak penjaga atau sungkan pada pembeli lain.

Lagian apa yang bisa dilakukan pria di tempat itu? Ikut megang-megang bra gituh? Memolak-balik CD wanita di wagon bertulisan sale off dan diskon gitu? Atau milihin warna pakaian dalam pasangannya?🙂

Atau yang lebih ekstrem, merentangkan karet pakaian dalam untuk menguji elastis atau nggaknya? Mengelus-elus bahannya, gituh? Kagak ada ya…. coba amati sendiri.. hihi..🙂

Halah, lagian iseng banget ya aku ini, mengamati para pria itu. Coba simak yang ini nih…

1. Tipe “gue ke sono noh….”

Pernah aku jalan bertiga dengan teman-temanku,-seorang cewek dan cowok. Waktu kami masuk ke dalam area pakaian dalam wanita, si teman cowok ini pamit.

“Wah, dunia lain nih… gue ke  bagian jeans ya, kalau udah selesai, SMS ya…”, katanya sambil ngeloyor pergi.

Beberapa kali kulihat, para pria tipe ini juga lebih milih melihat-lihat di bagian lain daripada ikut masuk ke dunia penuh warna itu hahaha….

2. Tipe gak-enak-atian

Biasanya tipe ini sih masih ABG atau masih dalam taraf pacaran gitu, si cewek milih-milih pedalaman, si cowok menunggu agak jauh dari tempat pakaian dalam wanita ini, nggak berani ninggalin pergi ke area lain gitu, berdiri sambil bengong nenteng belanjaan, sesekali ngeliatin ke arah si cewek sambil wajahnya agak malu-malu tapi pengen tahu gitu hehe… malu-malu kucing!

3. Tipe “uplek”

Sambil nunggu pasangannya milih-milih pakaian dalam, para pria tipe ini akan uplek dengan gadgetnya, entah nelpon seseorang, SMS-an, messenger-an atau main game. Apapun diupayakan untuk menyibukkan diri agar nggak kelihatan sedang bengong atau bete nungguin pasangannya.

Ada juga yang pura-pura nyanyi du,..du..du..duu… *ini mah ngarang ding…

4. Tipe sibuk

Khususnya para pria yang menjaga anak. Pasti si anak akan heboh ingin deket-deket ibunya, atau nangis dan merengek-rengek. Sehingga si ayah harus sibuk membujuk-bujuk anaknya supaya tenang, sambil nenteng belanjaan, kadang sambil menggendong anaknya. Wahh…sibuk kan? Yeah, apapun lah asal jangan ikut masuk ke dalam arena yang penuh pajangan manekin hanya ber-lingerine tipis, atau foto para model yang hanya mengenakan bra dan CD mencolok dengan pose syur sambil berekspresi mata sayu dan bibir separo melongo-longo gitu (seksi, maksudnya…) hihi…

Mungkin maksudnya: jauhkan anak-anak dari hal-hal yang seronok…atau simply, ogah menjawab pertanyaan anak, “Pa, kenapa bonekanya nggak pake baju tuh?”. Nah loh…

5. Tipe expressionless

Nggak ada yang tahu pasti apa yang ada di dalam pikirannya. Dia tetap menunggu, nggak jelas antara sabar, bete, resah, atau bingung. Pria model ini datar-datar saja, benar-benar tanpa ekspresi. Termasuk saat pasangannya sedang membayar di kasir, pria begini juga nggak berusaha merogoh dompet atau kartu kreditnya untuk ngebayarin pakaian dalam yang dibeli pasangannya.🙂

Ekspresi sebenarnya bisa terlihat saat barang itu dipakai langsung kali ya…hehehe…(hah, ya ampuoon…gile…gue bisa nulis beginian…)

****

Nah, ladies,…apa yang dilakukan pasangan Anda saat Anda masuk Intimates Area?

And, gentlemen, which group do you belong to? Do you have any other(s) than listed above?

About nanaharmanto

menulis dengan hati....
This entry was posted in Intermezo, Uncategorized and tagged , , , , , , . Bookmark the permalink.

45 Responses to Intimates

  1. makasih banyak infonya..salam hangat…

  2. monda says:

    nggak tau ya mbak Na, aku kalo beli itu selalu pas lagi jalan sendiri, atau barengan teman cewek,
    tp kalo beli2 sepatu atau baju biasanya dia ya pergi ke bagian cowok, ntar dipanggil kalo aku mau nanya pantes enggaknya

    • nanaharmanto says:

      Hmmm… emang ada juga ya Kak, tipe perempuan yang lebih nyaman belanja keperluan pribadi saat sedang sendirian tanpa pasangan, mungkin lebih santai dan nggak kemrungsung juga kali Kak?

  3. arman says:

    hahahaha…
    kalo gua, most of the time tipe yang pertama na… mendingan misah aja….😀 terutama pas sebelum married. rasanya risih aja gitu ya…🙂

    tapi setelah married sih lebih cuek. kalo emang esther minta ditemenin dan kadang minta pendapat pas milih2 ya gua ikut aja. hahaha.
    disini pun udah biasa kalo ke mal ikutan masuk ke victoria secret. huahahahhaa

    • nanaharmanto says:

      Hahaha…. jadi sekarang lebih cuek ya? pernah gak tuh Andrew ikut heboh milih-milih gitu? hihihi…
      eh, tapi dulu waktu masih pacaran gitu juga deng, malu-malu gitu, apalagi aku, ga pede kalau ke mall bareng dan aku belanja gituan…isin banget kalau dia tau ukuranku hahahaha…..🙂

  4. nh18 says:

    Saya ?
    Sudah jelas tipe yang ke Lima …

    Sssttt …
    Sebetulnya nggak plonga-plongo amat sih …

    Sebetulnya kami memendam ekspresi …
    Ekspresi membayangkan …”Isi” dari berbagai produk-produk intim tersebut nantinya …

    Hah
    (maap-maap)

    Salam saya Na

  5. DV says:

    aku bersyukur punya sifat gila belanja..
    jadi kalau pas istriku (yang gila belanja juga) sedang ‘menggila’ di kounter barang2 wanita, aku mencar ke barang2 pria dan kalau butuh beli apa2 tinggal sms ‘Hon, please transfer ke accountku via mobile banking”🙂

  6. septarius says:

    ..
    Bingung mau komen apa, aku kan pemalu Mbak.. :$
    ..
    Yang paling aman sih kabur dari situ..
    Ha..ha..ha..
    ..

  7. aku biasanya kalau belanja pakaian dalam gini berdua dgn anak gadisku ,Mbak Nana.
    si bapak gak pernah ikut.
    kalaupun satu kali dia pernah ikut, ya dia pergi ke toko jeans atau toko gadget gitu.
    salam

    • nanaharmanto says:

      Lebih asyik dengan anak sendiri ya Bunda…bisa diajak diskusi. Paling Bapak-bapak kalau dimintai pendapat cuma bilang, “terserah aja…” hihi…

      Bener kali ya, bagian ini memang bikin kebanyakan pria merasa nggak nyaman..

  8. zee says:

    Actually saya pernah ketemu pasangan yg ikutan masuk ke ruang ganti. Si mama masuk, anaknya masuk, papanya jg masuk. Lalu mereka keluar rame2, dan di depan si spg dgn cuek berdiskusi ttg underwear pilihan itu. Jadi, pria ada jg yg cuek kok hehehe..
    Suami saya? Dia jelas bukan tipe penunggu. Mau beli beha kek, dress kek, dia gak akan betah menunggu. Biasanya kita berpisah, dia kemana saya kemana. Masing2 cari keperluannya, baru ketemu pd waktu yg ditentukan.

    • nanaharmanto says:

      hehehe…aku baru denger sekali nih cerita begini….cuek bgt dong mereka ya…SPG-nya yang gantian malu2 kali ya…hahaha…

      aku dan suami juga gitu, misah aja, cari keperluan msg2. Tapi suka heran aja, sama pasangan yang berendengan terus ke manapun kayak laron… hihi…*sirik aja aku nih…

  9. dedi says:

    hehehehe😀 lucu juga ceritanya…

  10. HASTu W says:

    weleh… istilahnya itu loh, jutek amit… masak sih expressionless…

  11. arman says:

    hmmm andrew gak ikut heboh milih2 sih.. biasanya dia ngegeratak barang2 lain kayak parfum2 atau lotion2 nya… hahaha. jadi gua kebanyakan kudu ngejagain dia daripada ntar pecah semua kan repot…😛

  12. Arief says:

    nice post mbak,,,,,
    slm knal,,,
    areeve

    blog detik

  13. ikkyu_san says:

    wah kalo aku belanja pakaian dalam ya?

    1. Aku sampai dengan usia 24 an (wkt masih di jkt) masih dibeliin pakaian dalam oleh papaku. Dia hebat! belikan untuk mama dan 3 anak gadisnya dengan CUEK BEIBEH hihihi. Sudah hapal dengan size dan kesukaan kami. Kalau beli baju tidur/lingerie, aku biru, adikku pink dan hijau. Sudah pasti tuh. Baju renang juga. Soalnya dia belanja di LN kalau pergi dinas. Oleh-olehnya pakaian dalam itu lah. Jadi kami jarang beli sendiri di Indonesia.

    2. Setelah menikah? Tidak pernah sekalipun Gen menemani, selain itu aku juga jarang belanja di toko sih. Biasanya online saja😀 (hampir segala barang aku jarang beli di toko — aku ngga suka shopping dan cuci mata hihihi) . Bahkan sekarang ada teman yang jualan pakaian dalam khusus door to door (tidak dijual di toko). Jadi tinggal pesan pada dia, dan diantar.

    Nah, yang perlu ditanyakan ke cowok-cowok itu apakah MAU jika diminta tolong membelikan sanitary napkin hahaha. Pasti pada malu semua. (aku jadi pengen tahu juga apakah mereka mau dan pernah membeli kond*m sendiri ya? Di sini biasanya ibu-ibu yang beli😉 ) Ayo Na, bikin tulisan/poling lagi hihihi.

    EM

    • nanaharmanto says:

      Wah, papanya Mbak Imel hebat tuh…hapal semua ukuran istri dan anak-anaknya.🙂
      Papaku juga dulu yang selalu belikan pakaian dalam kami semua. Nah, waktu masuk remaja dan butuh property urgent lain, mama yang antar dan nemenin.

      Waktu udah keluar rumah untuk sekolah/kuliah, mulai belanja pakaian dalam sendiri deh.

      Aku belum pernah belanja On Line Mbak… pernah sih belanja dengan lihat-lihat katalog, pesen ke tetangga dan diantar ke rumah. hihi…itu mah bukan on line ya?

      Eh, my husband pernah belikan CD cewek lho… dan lucunya bukan untukku hihi…dia belikan/dititipin temennya yang saat itu butuh banget hihi… nggak tau tuh gimana rasanya hehe…
      Tapi dia pernah beberapa kali belikan aku sanitary napkin loh… 🙂🙂

  14. Daenk Afdhal says:

    aku tipe semuaaaaaa….(kecuali nomor 4)
    semua sudah pernah aku lakukan hehehehee

  15. edratna says:

    Nana,
    Kok nggak ada tipe yang ikutan memilihkan warna apa yang disukai…
    Soalnya ada lho temanku, yang semua dibelikan suami..dan warnanya pun suami yang menentukan….

    Pernah temanku jualan begitu di kantor 9usaha sampingan), pas istirahat kita sibuk memilih…nahh kalau yang di kantor seperti ini bapak2 nya ikut heboh, atau mungkin karena pacar atau isterinya tak ada ya?

    • nanaharmanto says:

      hehehe…. ini saya tulis dari hasil pengamatan dan pengalaman pribadi, dan kebetulan nggak ada pria yang saya lihat jangankan ikut memilihkan, masuk area itu saja nggak ada 🙂

      Jualan pakaian dalam di kantor? boleh juga tuh usahanya… apalagi sampai bikin bapak-bapak ikut heboh.. kalau yang dijual pakaian dalam untuk para pria, yang heboh siapa ya kira-kira? hihihi… 🙂

  16. yang aku lihat seeh, biasanya sang lelaki nyari ato liat2 barang yang lain. ya kan. salam sehat dari kami rumah-sehat afiat

  17. riris e says:

    heheh….aku lebih nyaman belanja pakaian dalam saat sendiri
    waktu masih blum menikah, aku malu mau ngajak..kesannya “minta dibayangin isinya” (ngelirik Om NH)

    waktu sudah menikah, alasanku tetep suka belanja pakdal sendiri ya..karena lebih enak saja.. hehehe

    • riris e says:

      bisaaa aja bikin tulisan seru, Na ( empat jempol deh buat nana )

      awas, jangan tutup hidung !!!

    • nanaharmanto says:

      Sampai sekarang pun aku hampir selalu belanja pakaian dalam sendiri juga… lebih enak aja sih, kasian juga kalau ngajak suami ke tempat aduhai itu…🙂
      nggak pernah juga sih minta dianterin, ditemenin atau minta dipilihin warna sama suami
      minta dibayarin mah sering hihi… *melirik tetangga sebelah..🙂🙂

  18. Clara says:

    Ga pernah minta ditemanin Mba Nana.. kan malu, hehe.. mendingan beli sendiri deh..

    • nanaharmanto says:

      Hehehe… iya ya… ternyata kebanyakan perempuan juga lebih suka belanja pakaian dalam sendiri, atau belanja dengan sesama cewek..
      Aku juga pernah kok merasa malu hihi… takut ketauan ukuranku hehehe…

  19. anna says:

    hehehe…
    hahaha.. ketawa sendiri saya dibuatnya…

    kebetulan kalo suami saya tipe cuek mbak.. dia ikut aja bareng saya kalo lagi beli baju dalem. malah suka becandain saya yang lagi milih…

    suka iseng pokoknya…

    anyway..
    pengamatan yang luar biasa mbak..hehehe

  20. vizon says:

    Aku selalu berusaha menghindar jika diajak istri ke tempat “horor” ini. Tapi, jika tak bisa lagi, ya sudah… menemani dengan perasaan yang antah berantah… hahaha…😀

  21. eelham182 says:

    wah, klo saya diajak ke tempat spt itu mngkin saya bkal bnayk alesan mbak.hehehe. tp mgkin malu juga sih mbak maka na g mau ksana, alias gengsi padahal mau sih.hahahaha, kidding.

    salam kenal mbak sebelumnya

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s