Nonton Bioskop

Waktu aku masih berseragam putih-merah,  aku pernah merasa iri pada teman-temanku.. apa pasal?

Karena aku belum pernah nonton bioskop! Tiap Senin pagi, teman-temanku riuh bercerita tentang film yang ditontonnya hari Sabtu atau Minggu, -sambung menyambung, sahut menyahut, terbahak-bahak, atau berserabutan mengungkapkan kekaguman pada aktor laga yang dipujanya. Semangat! Berbinar-binar! Tak mau kalah!

 

Teman-teman cowok, bahkan lebih sinting lagi… mereka meniru-nirukan gerakan silat tokoh pendekar sambil mulutnya ber-ciat-ciat, meloncat-loncat dan mengibaskan tangan menirukan jurus-jurus laga si bintang film.  Kalau perlu… mantap menendang ke segala penjuru… sampai jatuh pula.. heroik sangat..  super heboh!

Mereka begitu fasihnya menyebutkan nama aktor-aktor Mandarin, atau begitu hafalnya dengan aktor-aktor barat yang gagah perkasa…

 

Dan aku, hanya diam mendengarkan mereka… bengong…

Haihh… wujud didalam bioskop pun aku tak pernah lihat!

 

Sekali waktu aku meminta pada orangtuaku untuk menonton bioskop. Sayang seribu sayang, papa tak pernah mengijinkanku nonton bioskop.

Film ini tak sesuai untuk anak-anak, katanya…

Uff… ya sudahlah, tiap Senin toh aku akan mendengarnya dari teman-temanku.

 

Seperti apa sih, bioskop itu? Kenapa semua orang tertarik menontonnya?

Oh, layarnya besaaarrr…. kata nenekku.

Gelap. Lampu-lampu dimatikan saat film diputar, kata papa…

Apa lagi, apa lagi? kejarku.

Tentu harus bayar karcis untuk masuk bioskop!

 

Uh, aku hanya bisa penasaran…

 

 

 

****

Lalu, kapan pertama kali nonton bioskop dong?

Kelas lima! *wuiihh... bangga, tepuk dada..

Film-nya …. .. G30S/PKI !    hahahaha….

Kami digiring bapak ibu guru ke bioskop, bersama dengan murid dari SD lain..

Belasan tahun kemudian baru aku mengerti “pengharusan” nonton film itu ternyata bermuatan politik juga… *huuuuuu….

Ah, apapun lah… yang penting merasakan nonton bioskop!

 

Sudah, gitu doang?

Enggak dong… setelah itu, heboh-hebohnya serial sandiwara radio Saur Sepuh difilm-kan… teman-temanku antusias ingin menonton. Aku meminta nonton, tapi tak diijinkan… hiks…

 

Patah semangat? Ngambek? Enggak juga…

Tiba giliran film lain yang diangkat dari serial sandiwara radio. Temanku mengajakku.

“Diam-diam saja nontonnya”, usulnya.

“Kamu tinggal kumpulin duit segini..” hasutnya.

“Pulang sekolah hari Sabtu, kita ke rumahku dulu, tinggalkan tasmu dirumahku..”,

“Bawa kaos ganti dari rumah… “, bujuknya pula.

 

Dan Sabtu itu, sukseslah aku menonton film….  Mak Lampir… !! hahahahaha….! 😀

Kubilang sukses karena aku mengantri di loket, membayar sendiri karcisku, lalu menyerahkan karcis untuk disobek pada penjaga.

Bayang-bayang sosok Mak Lampir itu juga pada akhirnya sukses membuatku takut pergi ke WC malam-malam sendirian hihihi…. sukuuurrr!

 

Menonton dengan tenang ya?

Hehehehe… masih ada rasa was-was… takut ketahuan…

Gimana enggak, coba?

Aku mampir ke rumah teman untuk menitipkan tas, yang ternyata temanku itu juga sekaligus saudara jauhku. Ibunya bisa saja bercerita pada mama atau papaku, kalau aku nonton Mak Lampir…

 

Lha, penjaga pintu sekaligus perobek karcis itu tetanggaku. Aku yakin dia mengenaliku…

 

Nah…nah…. bioskop itu letaknya dekaaaatt sekali dengan rumah emakku (nenek). Mudah saja tetangga emak mengenaliku sebagai cucunguk emakku…

 

Begitu film usai…. tarraaa….! kulihat seorang teman papa mengantri di pintu luar hendak menonton film selanjutnya…

“Eh, Na?” sapanya…

Aku tersenyum kikuk…

 

 

Kwang…kwangg… ..!! lengkap sudah. Pasti ketauan papa cepat atau lambat…

Tapi kutunggu-tunggu dengan gelisah, Papa tak pernah menyinggung hal itu…. jadi penasaran, sebenarnya Papa tau nggk ya si bandel ini dulu nekat nonton Mak Lampir? 😀

 

Nggak kapok, ya?

Aku masih sempat nonton satu kali lagi, tapi aku lupa judulnya.

Waktu kelas 1 SMP aku nonton lagi.. diem-diem lagi.. tapi rame-rame… *lho piye toh?

Aku nggak ijin orang tua (lagi),  nonton bioskop rame-rame dengan teman-teman kelasku sepulang sekolah. Judulnya?

Ghost, sodara-sodara…😀

Film yang sukses membuatku terharu biru pingin nangiss… hihihi….

tapi malu dong kalau harus nangis di bioskop gitu..

 

**Terima kasih, teman-temanku.. kalian ikut memperkaya pengalamanku.. terima kasih!**

 

 

Bagaimana dengan Anda? Kapan nonton bioskop pertama kali?

Ada kesan istimewa yang ingin dibagikan?

About nanaharmanto

menulis dengan hati....
This entry was posted in Intermezo and tagged , , , , , , , , . Bookmark the permalink.

18 Responses to Nonton Bioskop

  1. Imelda says:

    hahahah duuuh segitunya pengen nonton bioskop ya? Mungkin aku aneh, tidak ada keinginan sama sekali untuk nonton. Kalau tidak salah aku pertama kali nonton itu malah bukan di bioskop tapi di aula gereja, dengan film Ratapan Anak Tiri, yang kemudian sukses membuatku takut untuk… melahirkan😀
    Selanjutnya nontonnya di rumah, melalui video. Nonton bioskop pertama kapan ya? Sepertinya sih di Jakarta Theater tapi lupa judulnya apa😀

    Hmmm sama sekali tidak jadi referensi dari orang yang tidak suka nonton😀

    • monda says:

      hi..hi…,sama… film yang kuingat di masa kecil itu ya Ratapan Anak Tiri, bukan film pertama deh, sukses bikin mata bengkak …, kelas 2 atau 3 SD kl nggak salah

      • nanaharmanto says:

        Waaa.. saya nggak nonton film itu, sepertinya sih penuh air mata ya… orang-orang dewasa di rumah kami saat itu nggak berkenan pada tontonan yang menye-menye dan cengeng, Kak Monda..

        Saya udah besar waktu nonton film sejenis waktu film-film lawas Indonesia ditayangkan di TV lokal… tapi saya lupa judul film-nya…

    • nanaharmanto says:

      Hahaha…. dulu sih kayaknya terpengaruh juga sama teman-teman, jadi penasaran pengen nonton bioskop, Mbak…
      Tapi sekarang akhirnya aku juga nggak terlalu suka nonton bioskop… apalagi kalau film-nya dar der dor atau yang berdarah-darah…

      pertama nonton berarti udah besar ya Mbak?

  2. Nh Her says:

    Nonton bioskop pertama kali ???
    mmm terus terang saya lupa kapan …
    yang jelas jaman SD juga …
    Filmnya … film perjuangan … yang saya juga lupa persisnya …

    Tapi yang jelas …
    Film-film pertama yang saya tonton dan masih ingat judulnya adalah …
    Ratapan Anak Tiri …

    Itu dulu nge hits banget …

    hahaha

    salam saya Na

    • nanaharmanto says:

      Hahahaha…Ratapan Anak Tiri lagi… bener-bener terkenal ya Om waktu itu… saya nggak nonton film itu… hehehe… Film cengeng itu terlarang hukumnya di rumah kami hehehehe….

      Salam hangat juga Om…

      • Nh Her says:

        Dan saya masih ingat …
        salah satu pemerannya bernama … Faradhila Sandhi
        hahahaha

        ini memang film yang fenomenal …

  3. Arman says:

    kalo kita dari kecil nonton bioskop malah karena diajakin bokap. pokoknya kalo ada film jackie chan, james bond, ama warkop, udah pasti bokap gua mengamanatkan anak2nya untuk nonton bioskop. huahahaha.

    ngomongin ghost, gua nontonnya bareng ama kakak2 gua bertigaan. inget banget waktu itu ramenya bukan main ya yang mau nonton ghost, sampe ngantri2 kemana2. untungnya kita punya trick. ada 1 bioskop di surabaya, tempat kita langganan nonton, yang mana kita bisa beli tiketnya duluan dari kantornya. nah trick ini gak ada orang lain yang tau. huahahaa. jadilah kita gak perlu ngantri tuh karena beli tiketnya duluan.😀

  4. Arman says:

    eh satu lagi.. kalo g30spki malah gua gak pernah nonton di bioskop na.
    tiap taun kan sekolah pasti nyuruh kita nonton ya, tapi gua gak pernah dateng.😛

    males banget nonton g30spki. di tv pun gua gak pernah mau nonton.😛

    • nanaharmanto says:

      Wah, asyik tuh sering nonton sama orangtua.. berarti dulu termasuk up to date ya urusan film?

      hehehe… kerjasama sama orang bioskopnya ya? tapi asyik juga gak perlu desak-desakan ngantri tiket hehehe…

  5. krismariana says:

    nonton bioskop pertama aku lupa kapan tepatnya. tapi aku ingat dulu kami nonton film Saur Sepuh deh kayaknya. dan waktu kita kecil, film Warkop lagi heboh kan? aku mesti nonton tuh kayaknya. yang paling aku ingat, dulu bangkunya dari kayu, pakai rotan hehehe. trus kayaknya ke bioskop bawa rantang isi makanan deh. biar nggak beli makan di luar. trus ada jedanya. jadi kaya ada istirahat berapa menit gitu. penonton pada keluar untuk makan atau untuk pipis.

    • nanaharmanto says:

      hehehehe…. ke bioskop bawa rantang? ketoke seru tuh…
      nah, apalagi Warkop, Nik.. papaku pasti gak kasih ijin tuh…😛

  6. muhyasir says:

    Jadi ingat film ptama saya di bioskop… Space Jam.. Saat kelas 2 SMP.. Hehehe

    • nanaharmanto says:

      Saya nonton film itu di TV lama bertahun-tahun kemudian, Pak hehehe…
      salam hangat…🙂

  7. anna says:

    hahaha… baca ceritamu mbak, jadi inget filmnya Andrea Hirata, yang sekuelnya Laskar Pelangi. Apa ya judulnya.. lupa🙂

    tapi persis gitu, takut2 nonton di bioskokp.. takut2 karena gak ijin, plus yang jaga di bioskop juga orang2 yg dekat dengan keluarganya.

    nah, kalo saya, pertama kali nonton bareng kakak2 saya ketika SD. Saur Sepuh apa ya? hihihih… itu kan juga dari drama radio mbak…

    trus kalo mulai nonton sendiri ya SMP. itu juga gak pake ijin, pergi gitu aja… kalo inget, dan ngerti sebenernya itu cukup bahaya, jadi bergidik… kok dulu berani ya…

    • nanaharmanto says:

      Aku nonton Saur Sepuh di TV… hehehe…
      eh, iya lhoo…kalau kupikir-pikir sekarang, nekat juga ya aku dulu nonton tanpa ditemani orang dewasa gitu… bioskop di tempat kami kan rada-rada serem juga tuh..

  8. DV says:

    Hahahahaa… aku geli mbaca critamu, Na.
    Aku pertama nonton film King Kong waktu aku umur 4 taonan kayaknya… nonton di bioskop Rita (sekarang udah ga ada) bareng almarhum Papa dan Mama.

    Sepanjang film aku nangis kejer soale aku takut gelap dan ngga nyangka gambarnya bisa gede-gede dan suaranya pun besar (volumenya).

    Tapi uniknya, pas remaja, bioskop adalah tempat favorit untuk… pacaran hahaha

    • nanaharmanto says:

      hahahaha…komenmu bagian terakhir…. josss! wakakak…
      wah, kebayang umur 4 tahun nangis kejer selama nonton bioskop hihihi…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s