Teteh

Di manapun aku berada.. aku membiasakan diri memanggil atau menyapa orang-orang di sekitarku dengan sapaan setempat. Aku mencoba berbaur dengan sapaan yang nyaman dan tak asing bagi mereka..

Mbak dan Mas adalah sapaan normal dan lumrah di tempat asalku.

Dulu, sewaktu di Jakarta, aku membiasakan diri memanggil abang pada sopir angkot atau tukang bajaj.. menyapa Mpok pada penjual nasi uduk di ujung jalan yang logat Betawinya kental sekali.

Pada penjual toko tertentu aku menyapa Koko, Cici, Om atau Tante…

Pada suami-istri pemilik warung nasi Padang langgananku dekat sekolah aku menyapa Uni dan Uda…

Lalu saat tinggal di Sulawesi, aku mulai membiasakan diri menyapa  Daeng pada orang-orang tertentu (untuk laki-laki maupun perempuan) dan “Puang” (semacam “raden”) untuk orang yang lebih tua.

Sekarang, aku selalu menyapa Kang, Aa’ , (e)Mang , dan Teteh pada orang disekitarku.

Ya, lain tempat lain pula kebiasaannya ya… kita tinggal menyesuaikan saja kan?

****

Aku pernah dipanggil atau disapa dengan berbagai sebutan…

Mulai dari Dik, Mbak, Kakak, Miss, Cici’, Neng, Non, Bu/Ibu, Tante, Bunda…

Kakak, sapaan yang kerap kudengar saat para Brand Presenter menawarkan produk dagangan mereka di pertokoan atau mall.

Miss, begitu murid-nuridku menyapaku, -bahkan setelah aku menikah 😀

Cici’ , kerap kudapati saat berbelanja di pusat pertokoan.

Neng/ Non, tetangga kost dan kontrakanku di Jakarta dulu memanggilku.

Bu/Ibu, sapaan oleh orang-orang kantor suamiku.

Tante, para keponakanku akrab memanggilku begitu, juga anak-anak tetangga.

Dulu sewaktu tinggal di asrama mahasiswi, beberapa anggota unitku memanggilku bunda meskipun jelas aku masih muda, segar nan kinyis-kinyis…..  #kriuk..😀

Aneh sebenarnya, tapi tak ada masalah buatku.

Nah, sekarang aku harus membiasakan diri disapa dengan sebutan Teh/ Teteh… pernah juga disapa  Neng geulis.. awalnya janggal saja rasanya… Tapi toh aku harus membiasakan diri disapa begitu, asal bukan “mang” aja ya…hehehe…

Kalau untuk cowok, perasaan di mana-mana lebih sering dipanggil “Pak” deh… atau mungkin untuk para perempuan, sapaan tertentu lebih terasa saling “mendekatkan” barangkali?

Nah, sapaan apa yang Anda rasa paling pas untuk Anda? Monggo, berbagi..

— by the way, bisa juga ya aku menulis sesingkat ini?😀 :D 

update: hampir kelupaan, aku sering juga dipanggil Jeng.. 😀

About nanaharmanto

menulis dengan hati....
This entry was posted in Uncategorized and tagged , , , , , , , , , . Bookmark the permalink.

23 Responses to Teteh

  1. krismariana says:

    just call my name. halah hahaha. dulu di unit UBB cuma aku yang manggil kamu bunda.😀 aku sebetulnya geli waktu anak-anak baru memanggilmu bunda. :p tapi aku dulu seneng deh bisa ikut berperan serta ngasih julukan ke anak-anak unit yang baru. haiyaaa… seru ya tinggal di asrama🙂

    • nanaharmanto says:

      Hahaha…. itu gegara aku menolak dipanggil “mami” yang jamak dipakai anak-anak unit lain.. males aja… nggak sreg gitu…

      hahahaha…ngguyu meneh… jane aku juga merasa nggak pantes gitu deh.. Bunda kan kesannya keibuan, lembut, lha kamu tau kan aku pencilakan dan cekakakan macam Burisrawa.. hihiihi…

      yuk kapan2 reuni kecil2an anggota UBB… seru mesti… ah! kangen kalian semua!

  2. tyas utami maria says:

    Aku seneng kalau dipanggil “MBAK”…rasanya tetep muda saja…he..he..he…Biar pendek, tapi tulisanmu tetep super Jeng Nana…..

  3. Nh Her says:

    Saya ?
    Di nyata atau di Maya … ?

    Di Nyata … Pak eNHa … atau Pak Nanang sudah tentu …
    Di Maya … yo Om Trainer … atau Om NH hahahaha …

    (eh ada satu lagi deng di Nyata … kadang saya juga di panggil … Koh … jika sedang belanja di ITC Fatmawati …)

    Salam saya

    (Brand Presenter ??? … aaahhh ini khas bener … )(cuma “kita” yang menyebutnya demikian …) hehehe

    • nanaharmanto says:

      Halo Om… dulu saya pertama kali mengenal Om kan masih memanggil “Pak”.. tapi kok rasanya sekarang lebih akrab menyapa “Om” ya?
      Jadii… boleh berlanjut menyapa “Om” di dunia nyata kan? :d

      Dulu saya kira Om ini “Koh” lho… abis emang ada potongan sih, Om… **kurang jahitannya hihihi…**
      sampai saya memerlukan tanya tetangga sebelah dulu hihihi…

      Aah… iya… terlanjur kebiasaan menyebut BP ituh Om… lebih halus juga sih ya?🙂🙂

  4. Arman says:

    dipanggil mas/kak/ko/om gak masalah sih buat gua… asal jangan dipanggil bu aja… hahaha

  5. Imelda says:

    aku belum pernah dipanggil teh, uni atau ci. Yang lain sih udah hehehe. Mungkin langsung ketahuan ya asalku buka dari daerah sana.😀

  6. marsudiyanto says:

    Kalau saya hampir 95% dapat panggilan Pak….
    Yang manggil Mas cuma beberapa orang, salah satunya adalah istri saya😀

  7. Clara says:

    Buteeettt, hahaha… dulu sering dipanggil Mba, atau Kak kalo di mall. Kalo di sini dipanggil Miss atau Maam (aku senang yang pertama deh), berasa muda😀

  8. mutz says:

    saya paling senang kalo orang menyapa saya teteh, terasa lebih akrab hehe.. karena memang saya anak sulung.. di jakarta pun saya masih di sapa teteh sama orang-orang dekat karena saya yang meminta hehehehe..

  9. DV says:

    Ah, lama tak kemari…Waktu masih di Indonesia aku kerap disapa Koko, Mas, Pak dan Om.

    Kalau aku dipanggil Koko, akunya biasa, tapi orang yang tahu asli sukuku akan tertawa ngakak😉
    Aku paling tak suka disapa Om, karena kesannya tua sekali meski ketika kutanya kawanku kenapa ia manggil aku Om karena untuk membiasakan anaknnya memanggilku sebagai Om, masuk akal juga sih.

    Eh soal panggilan, kamu pernah ‘kagok’ manggil mertua yang semula mungkin om/tante jadi papa/mama atau bapak/ibu dalam sesaat?
    Aku pernah hehehe.. dan memang kagok🙂

    Tapi di sini aku biasa dpanggil Donny atau DV dan itu menurutku yang terbaik. Kata sandang hanya bikin ribet, IMHO🙂

    • nanaharmanto says:

      Aku paling males dipanggil budhe hehehe… kesannya tua banget hihihi…

      Tentang panggilan kepada mertua, nggak pernah kagok sih, sejak awal kenal menyapa “ibu” begitu jadi menantu, aku tetap memanggil ibu, nggak berubah tuh…🙂

  10. vizon says:

    Sebelum berkenalan dengan dunia maya, yang memanggilku “uda” hanya adik-adikku. Tapi, sejak cukup aktif di dunia maya, hampir semua sahabat mayaku memanggil “uda”. Dan parahnya, panggilan itu akhirnya cukup melekat dengan diriku. Kawan-kawan yang lebih dulu kukenal di dunia nyata yang kemudian melihat aktifitasku di dunia maya, banyak yang mengubah memanggilku dengan sebutan “uda”, padahal sebelumnya ada yang memanggil “abang”, “mas”, “kak”, dll. Hmm… lama-lama panggilan “uda vizon” kujadikan merek dagang juga deh, semisal “kak seto”, hehe…🙂

    Namun, secara umum, dalam pergaulan, aku biasa dipanggil dengan abang, om, mas, kak, pak, dan uda tentunya.. Nah, belakangan, aku dapat panggilan baru, yakni “atuk”. Sebab, kakak sepupuku yang tertua, sudah punya cucu yang otomatis juga cucuku… hahaha… tuwirrrr sangat yaa…😀

  11. anna says:

    ya, sementara ini panggilan saya mbak, tante, bu, bulik, dan last but not least budhe…
    males banget sebenernya dipanggil budhe.. tapi ya gimana lagi, adek suami udah punya anak.. mau tak mau… *walo hati pediiiiih*:mrgreen:

  12. tehimas says:

    wah paling seneng kalo dipanggil neng geulis atau nong ayu hwahahahaha yang artinya de cantik wakakakaka.. kalo pake neng/nong (bahasa sunda banten untuk de) berasa muda selalu.. hihi
    paling sama yang lebih tua dipanggil gitu kalo pulang ke Serang.. yang lebih muda dan sodara2 tetep Teh..
    Loved to called Teh karena orang Banten asli xixixi

  13. tehimas says:

    #to be called

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s